Oke Deh!



Saat berada di dapur, aku melirik menuju Altair yang sedang turun tangga menuju ke bawah, kemudian berjalan menemuiku.

Assalamualaikum umi..., lagi ngapain?”

Waalaikumsalam sayang...,ini lagi bikin teh Babah. Ehh..,  sudah mandi Bang?” Sapaku kepada anak bujang kesayangan.

Yah.. sejak bayi, setiap pagi, ketika pertama kali bertatap muka disaat abang baru bangun tidur, aku selalu menyapanya dengan Assalamualaikum.  Hingga saat ini di usianya menuju 8 tahun, kebiasaan ini masih terus berlanjut.  Bedanya sekarang tidak aku melulu yang menyapanya lebih dulu.  Justru sekarang Abang lebih sering menyapaku duluan.  Tidak hanya di pagi hari, jika baru bangun tidur sorepun, sementara aku sedang asik di pojokan membaca buku, abang bisa duluan menyapa dan mencium pipiku.

“Sudah dong Umi.  Tadi pas bangun abang dah kebelet.  Sekalian mandi aja deh! Sekarang abang jadi laper. Hehee” Sahut abang kepadaku memberi kode ingin segera sarapan.

“Ya sudah, ambil sendiri nasinya.  Umi titip sekalian matiin kompor ya kalo kuahnya sudah glodok-glodok” pintaku kepadanya.

Kebiasaan abang yang sarapan harus makan berat, membuat aku tidak terlalu sempat memasak sarapan pagi setiap hari.  Terkadang yang dijadikan lauk adalah sisa makan malam yang bisa di panaskan.  Kalaupun tidak ada, sebutir telur ceplok ditambah kecap sudah membuat hatinya bahagia, itupun sudah bisa dibuatnya sendiri, karena yang terpenting baginya sarapan masih makan nasi. Hahaha...

Akupun teringat dengan kemandirian yang harus dilatih. Dengan cara yang masih sama, aku mencoba mengingatkan dengan harapan nada suara dan perintah yang sama akan selalu terngiang-ngiang di telinganya. 

“Bang, baju kotornya mana? Jangan lupa diturunin ya sayang.”

“Oh iya.  Abang lupa.  Oke umi, nanti sekalian pas abang ganti baju mau pergi ya, nanti abang taruh di keranjang cucian.  Abang makan dulu ya...”

“Okee..., Umi percaya abang bisa menepati janji. “ sahutku meyakinkan.

...

Jam sudah menunjukkan pukul 7.30 WIB

“Umi, Abang pergi dulu ya, Assalamualaikum...” Pamit abang kepadaku sambil mencium pipiku.

Waalaikumsalam, hati-hati.”

Deg.. aku teringat.  Aku sudah mengingatkan untuk membawa baju kotornya ke bawah sekalian begitu selesai berganti baju.  Akupun segera menaiki tangga ke atas, dan menuju sepeda statis sebagai tempat biasa abang melupakan baju kotornya.  Tidak ada.  Aku tidak ingin langsung merasa senang.  Akupun menuju ke kamarnya.  Rapi.  Tidak ada baju kotor tergeletak.  Aku akhirnya turun untuk melihat isi keranjang baju kotor.  Alhamdulillah, aku menemukan baju tidur yang digunakan semalam.  Walaupun masih diingatkan, paling tidak aku tidak perlu berkali-kali bicara.  Aku merasa ini progress yang cukup baik.

...

Hari sudah sore, Altairpun sudah pulang ke rumah setelah bermain bola bersama teman-temannya.

“Ngilangin keringat dulu ya umi, baru abang mandi.”

“Oke. Tapi jangan lupa...”

“Apa?” tanya abang

“Baju kotornya nanti diturunin ya sayang” kataku mengulang perintah yang sama

“Oke deh.  Umi ini, sama terus omongannya dari kemarin. “

“Udah bosen belum? Hahaha...” candaku sedikit garing

“Ntar abang rekam aja ya umi.  Hahaha.. Udah, tenang aja Umi.  Kali ini abang inget deh” balasnya sambil tertawa

“Bener ya?” tanyaku sedikit kurang yakin.

“Iya, tapi sebenernya kalau misalnya abang lupa, kan nanti tinggal ingetin aja sama umi.  Misalnya paginya abang lupa, tapi kan sorenya pas bangun tidur abang bisa bawa turun.  Atau sorenya lupa, malamnya pas mau tidur, abang kan sikat gigi, kayaknya abang inget nanti pas keluar kamar mandi, nah sekalian deh ambil minum abang bawa turun.  Gimana umi? Setuju gak?”  abang mulai ngeles

Hmm.. kayaknya.  Gak ah! Udah bajunya busuk, emang sepeda jadi tempat baju kotor?berantakan ahh..” ujarku

“Nah...kalau gak, umi beli lagi aja keranjang baju kotor, taruh didepan kamar mandi atas.  Abang pasti bakal taruh baju kotor dikeranjang itu, trus Umi kan setiap hari beresin atas, pas turun umi yang bawa.  Gimana umi?” Abang mulai bernegosiasi

Nah..., aku mulai berpikir keras.  “Oke, ide yang bagus buat beli keranjang baju kotor yang kecil ditaruh di depan kamar mandi atas.  Tapiii..., umi gak setuju kalau umi yang bawa turun.  Umi sudah cukup repot bawa sapu beres-beres diatas. Jadi abang yang tetap bawa turun.  Dan ..., beli keranjangnya pakai uang abang.  Potong uang jajan abang 2 ribu setiap hari.  Kumpulin sampai 10 hari, kalau kurang nanti umi tambahin.  Tapi abang wajib setor selama sepuluh hari.  Karena keranjangnya buat abang.  Gimana? Deal?” akupun mulai menawar.

“Oke deh Umi ... Abang mandi dulu ya,” Abangpun melaju menuju kamar mandi atas.

Setelah mandi, aku lihat abang meletakkan baju kotornya ke keranjang cucian.  Yup! Hari ini masih diingatkan, bahkan kami bernegosiasi.  Tapi, waktu 10 hari masih lama, siapa tahu negoisasi membeli keranjang tidak jadi dilakukan. Kita lihat saja nanti! Hehe...

#day1.1 baju kotor
#Harike 2
#Tantangan10Hari
#GameLevel2
#KuliahBundaSayang
#MelatihKemandirian
#InstitutIbuProfesional





Komentar

Postingan Populer