Ketelen juga Meskipun Terasa Berat



Pernah gak ngerasain sesuatu yang gak nyaman tapi mau ga mau mesti dilakonin karena ada unsur perasaan sayang?  Seperti saat aku meminta dibeliin oleh-oleh cemilan penyumbat rasa lapar tengah malam dikala begadang.  Kamu yang kebetulan ada pekerjaan yang mau ga mau membuatmu pulang malam, pas untuk dititipin pesanan.  Dengan perasaan ragu, takut tidak terbaca olehmu, akhirnya kuurungkan memberi pesan melalui whatsapp.  Langsung saja aku ambil telepon dan kamu cepat menjawab teleponku.

“Assalamualaikum, kenapa Umi?

“Nitip dong..., beliin martabak manis isi keju sama coklat kacang.”

“Wokeehhh...siaapp.  bentar lagi deh Babab pulang, ntar dibawain.”

“Makasih ya...”

“Ok, tutup ya”

“Iyaa.., Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam.”

Tut.  Telepon ditutup.  Aku menunggu kedatangan martabak manis.  Eh, kedatangan kamu yang membawa martabak manis.  Tetep yaah, martabaknya diutamakan, hehe...

Satu jam berlalu, aku mulai bosan menunggu.  Kalo gak sabar gini, jadi kepengen pesen sendiri pake go food, tapi hati galau, ntr udah dibeliin pula, lumayan juga kan kalo kebanyakan.  Hmm...sabaar...

Klek, klek.  Bunyi kunci pintu dibuka. 
“Eh, belum tidur.  Dikirain ikutan tidur nemenin adek.” Katamu melihatku berdiri bersembunyi di balik pintu.

“Belumlah.  Nungguin martabak.  Assalamualaikum dulu dong..”

“Waalaikumsalam..”jawabmu

“Hadeeh.. kebalik lagi.  Ah sudahlah.. yang mana bungkusan martabaknya?” tanyaku sambil melihat ada beberapa kantong di tangan kamu.

“Nih.., martabak keju, coklat, kacang” Sahutmu.

“Sip..Makasih ya” Akupun mengecup pipimu sekali, dan  langsung mengambil bungkusan martabak dari tanganmu.

Aku ambil piring dan membuka plastik yang berisi kotak kertas berisi martabak.  “ Lho kok cuman 1 kotak ya?” Aku berkata dalam hati.  “Ah sudahlah, mungkin kalau beli 2 mikirnya kebanyakan, ga pa-palah”.  Kupindahkan dan siap untuk kulahap.

“Eehh... apa ini?” Aku merasa aneh dengan rasanya.  Rasanya seperti gak karuan, semua bercampur aduk dan rasanya wuah.. daebak!  Aku pisahkan satu potong dan memisah lapisan atas dan bawah untuk melihat bagian isi tengahnya.  Weww....komplit. keju, coklat, kacang bercampur menjadi satu.  Penasaran, kubuka potongan lainnya, hasilnya sama. Hahaha... bener-bener deh, kayaknya aku salah kasih instruksi, atau kamu yang ga mau mikir lagi.  Upss..telepati kita kali ini rupanya kurang klik. Aku hampiri kamu yang baru saja berganti baju rumah.

“Sayang..., tadi inget ga umi bilangnya gimana?” tanyaku

“Martabak keju sama coklat kacang.  Bener kan?” jawabmu memastikan

“Iyaa bener, isinya keju, coklat dan kacang.” Kataku

“Trus, kenapa Umi nanya? Udah nyicip? Enak gak?”

“Jadi, maksud umi tadi martabaknya ada 2.  Satu rasanya keju, satunya lagi rasa coklat kacang.”

“Ya udah kalo gitu kalo kurang, besok deh beli lagi.  Udah malam ini.”

“Ga usah deh, ini aja kayaknya berat ngabisinnya.  Untung belinya cuman satu.” Kataku menegaskan

“Nah..., bener berarti.  Babah beli 1 aja.” Sahutmu

“Tapi masalahnya ini martabak isinya semuanya dicampurin jadi satu sayang..., udah ga jelas lagi rasanya.”aku menjelaskan permasalahan sebenarnya.

“Hhaa? Beneran? Babah pikir tadi yang jual paham omongan babah. Jadi babah bilang beli martabak 1, rasa keju sama coklat kacang. Maksud babah sih paruhan gitu. Jadi itu semuanya keaduk jadi 1 ya? Hahahahaha...” Kamu tertawa kencang

“Iyaa...rasanya aneh.  Emang ga aneh banget, tapi... gitulah” Aku sulit menjelaskan dengan kata-kata.

“Ya sudah, mau gimana lagi?”

“Ya sudah, tinggal dimakan, udah jadi ini. Yang penting masih ada cemilan malam. Hahhahaha..” Akupun ikut tertawa dengan kondisi makanan yang sudah terbeli.

“Ntar babah bantuin makannya.” Kamu berkomentar.

“Jangan lupa siapin air putih yang banyak, kalo aja keselek keju kacangnya.  Hahahaha..” Aku tertawa kembali.

Kebersamaan yang dibangun mungkin saja dapat meminimalkan kesalahan komunikasi kita, Tapi Jangan berharap orang lain dapat mengetahui maksud kita.

Pesan yang aku sampaikan ternyata kurang tepat, hingga hasil yang kuinginkan menjadi berbeda bahkan menjadi semakin melenceng dari perkiraan.  Aku berhasil menjelaskan setelah hasilnya di dapat.  Tidak mengapalah.  Pelajaran untuk berikutnya, baik jika menyampaikan pesan ke kamu langsung ke poinnya, namun meskipun begitu masih tetap harus rinci secara singkat dan tepat.

Dan malam ini membuat kami mensyukuri makanan yang sudah ada, Ketelen sih... tapi rasanya aah... ! Hahahaha...




Komentar

Postingan Populer