Semoga Bertahan




Dengan kondisi udara yang dipenuhi asap, hari sabtu yang biasanya kami gunakan untuk berjalan-jalan atau menghabiskan waktu di halaman belakang seperti menata tanaman dan berkesperimen bersama, memaksa kami lebih banyak berada di dalam rumah. 

Anak-anak terlihat bermain bersama.  Abang menemani adek yang sedang menjadi 'dokter', sementara abang yang diperiksa.  Kemudian mereka bergantian hingga merasa cukup puas, berganti permainan mobil-mobilan dan memainkan apa saja yang mereka inginkan.  Aku dan suamiku, babahnya anak-anak mengobrol berdua sambil melihat keseruan mereka bermain yang tiada habisnya. 

“Enak ya, ada abang yang bisa ngajarin adek ngerapiin mainan.” Ujar suamiku kepadaku

“Iya.. padahal kalau dulu aja, inget gak?waktu abang kecil ngelatihnya biar mau beresin ya tetep diajak main juga.” Sahutku

“Pkoknya beresin mainan itu, ya main lempar masuk mainan ke dalam kotak besar.  Ujung-ujungnya tiap mau nyari mainan, semua mainan dalam kotak ditumpahin ke lantai.  Hahhaa..”

“Tapi kan jadi berhasil.  Gara-gara repot kecampur, abang kesel kelamaan nyari mainannya, jadi belajar diajak misahin mainannya. Hihii...” Aku dan suamiku mengingat masa-masa abang kecil dulu saat usianya seperti usia adek saat ini.

“Iya sih.  Eh, tapi babah lihat pagi tadi, kayaknya udah gak ada baju kotor abang numpuk di sepeda? Umi yang beresin ya?” tanya suamiku

“O iya ya? Ga tuh.  Umi baru mau beresin rumah agak siangan,baguslah kalau begitu. “

...

Waktu sudah mulai pukul 17.00 WIB. 

“Umi, sabun abang sudah mau habis.  Nanti kalau belanja, jangan lupa titip sabun abang ya Umi.” Abang berkata kepadaku sambil memegang membawa baju kotor yang dikenakannya tadi siang. 

“Nanti tolong ingetin lagi ya.” Sahutku kepadanya

“Umi ini macam sudah tua saja, minta diingatkan.” Sahutnya kepadaku

“Memang umi sudah mulai tua kan? Jadi kalau misalnya umi ngingetin abang bawa turun baju kotornya, berarti abang sudah tua dong? Hehehe...” ujarku bercanda

“Umi ini..., itu lainlah.  Nih abang ga perlu diingatkan lagi.  Umi ga lihat apa, ini baju kotornya mau abang taruh, Tadi pagi Abang juga gak ninggalin baju kotor di sepeda lagi. “ sahutnya dengan semangat

Alhamdulillaah.  Gitu dong.  Jadi sepedanya ga jadi busuk sama baju abang.  Hahaha..” Aku tertawa lepas menggodanya.

“Iiih... Umi nih! Eh.. berarti kalo gitu, abang gak perlu beli keranjang baju kotor ya Umi? Ye..yee..., duit abang ga jadi dikasih ke Umi.  Hmm....enaknya dibeliin apa ya?”

“Dah sana, taruh dulu baju asemnya itu, baru nanti mikirnya lagi. “ Ujarku cepat.

“Iihh....Umi ini...!” Abangpun berlari meninggalkan aku menuju ruang cuci.

Aku tersenyum.  Ternyata bukan ocehan berkali-kali yang diperlukan abang di usianya saat ini.  
Mengajaknya berdiskusi memecahkan permasalahan bersama, sepertinya cukup mengena untuknya.. 
Rasanya untuk kasus baju kotor, cukup hingga hari ini.  Meskipun masih melihat esok, esok dan esok-esoknya lagi.  Semoga bertahan ya Bang ^^

Besok, kita mencoba melatih kemandirian yang lainnya lagi.

#Day1.2
#Harike 3
#Tantangan10Hari
#GameLevel2
#KuliahBundaSayang
#MelatihKemandirian
#InstitutIbuProfesional




Komentar

Postingan Populer