Mencari Solusi



Awan terlihat mendung, sesekali hujan kemudian berhenti lalu hujan kembali.  Alhamdulillah membuat udara menjadi lebih segar.  Bau asap dan sesak menjadi berkurang.  Namun cucian baju menjadi tidak begitu kering garing hingga sore menjelang.  Akhirnya hari ini tidak ada cucian yang perlu dilipat dan disusun oleh abang.

Hal tersebut tidaklah membuat latihan kemandirian abang meletakkan pakaian yang sudah dilipat menjadi terhalang.  Namun menjadi bahan obrolan kami untuk menggali komentarnya kemarin di saat mengatakan capek.

“Bang.., menurut abang gimanalah biar bajunya gak ditumpuk dibawah?” tanyaku disaat sedang duduk santai setelah makan malam.

“Gimana ya Umi? Waktu masih kamar di bawah sih enak, ga terasa capek banget, kalo agak banyak, cuman bolak-balik sebentar ke kamar, taruh deh.”

“Agak banyak?menurut abang yang banyak itu gimana?” aku semakin menggali pernyataannya.

“Iya banyak.  Kalau jalan aja dibawah, agak tinggi  baju yang abang pegang, ga pa pa Umi. Tapi kalo naik tangga, ga berani.  Tangganya ga kelihatan, abang takut jatuh.”

“Nah kalo gitu bawanya sedikit-sedikit aja?” kataku

“Kalau naik tangga kan jadi lebih sedikit yang abang bawa.  Berarti berapa kali abang harus bolak-balik? Pegel umi.”

“Kalau bawanya pas abang lagi ke atas aja gimana? O iya, coba kalau dihitung-hitung sehari abang biasanya pakai berapa baju?” sahutku lagi

“Berapa kali ya abang ke atas? paling pas abang mau pergi pagi, terus pas pulangnya, terus pas mau tidur siang, terus...pas mau tidur malam. Berapa itu ya umi? Empat kali?” Jawab abang.

“Nah lumayan tuh, tiap naik bajunya dibawa.”

“Tapi kalo abang naik kan kadang-kadang sambil bawa minum, terus bawa buku, kadang-kadang bawa mobil, hehee...”

“Mobil? Hiys..hiys...! tapi Iya ya... hmm, kalo baju, berapa kali sehari abang ganti?”

hehehe...,Berapa kali ya umi? Mandi pagi, terus pas pergi pagi, pulangnya ganti baju yang habis mandi pagi tadi, siangnya kalo pergi lagi, ganti lagi kayak berenang lebih banyak lagi pasti baju kotornya, mandi sore, sama baju tidur malam.  Berapa coba itu umi?bingung abang.  Soalnya kan lain-lain.”

“Waah...ternyata memang banyak baju abang sehari. Umi pikir udah berhari-hari aja baju itu numpuk di kursi.  Kalau di cicil sampai malam, kayaknya tetap aja bajunya ga habis-habis juga di kursi.  Besoknya mesti ada lagi ya?” kataku kepada Altair

“Abang punya ide!”

“Apa?” tanyaku langsung

“Gimana kalo lemari baju abang pindah ke kamar umi? Jadi bisa langsung abang susun di lemari, gak pakai naik tangga lagi, hihiii” Jawabnya

“Waah....ide bagus tuh bang.  Ada ide umi lebih bagus lagi.  Gimana kalau bajunya ga usah di cuci? Jadi abang pakai baju itu aja terus?”

“Hhaa?Umiii nih! Bau lah... hiyys umi ini.” Teriaknya protes.

“Hahaa...lagian abang kasih ide lemari baju abang dipindahin ke bawah.”

“Tapi kan masih muat kalo taruh lemari abang di kamar Umi?” ujarnya cepat

“Terus kalo mau mandi, ambil bajunya ke kamar umi dulu? Mandinya dimana? Atas atau bawah?” tanyaku

“Atas dong Umi. Kamar abang kan di atas. “

“Bukannya sama aja, masih bawa baju ke atas?” sahutku lagi.

“Eh iya ya... Tapi, bajunya kan ga pake lipet-lipet rapi.  Pegang satu tangan, taruh di deket leher, bisa juga.”

“Naah..., Umi punya ide. Gimana kalo baju yang mau dilipet, lipetnya di kamar aja.  Langsung abang susun.  Yang digosok kan juga sedikit.  Lagian jarang-jarang abang gosok baju abang sendiri...”

“Hehe...maaf umi.  Kan kalo abang gosok baju, nanti nunggu gosokannya panas lama.  Kata Umi nanti listriknya mahal gosok cuman satu.  Umi sih gosok baju malam-malam pas abang sudah tidur, jadi sekalian aja deh.  Terus bajunya kan juga banyak, bawanya dikit-dikit? Umi ini..”

“Nah iya..., dah bingung Umi.  Tapi kalo Umi yang bawain baju abang, padahal Umi udah bolak balik nyapu sama ngepel, terus matiin air kalo kamar mandi penuh.  Nah..dak kasihan abang? repot nian Umi.. jadi Sedih nah Umi.”

“Ya udah, abang yang nyapu deh. Umi yang bawain baju abang.” Altair mulai bernegosiasi

“Ga usah dulu, untuk sekarang abang cukup nyapu teras depan aja dulu.  Kalo sudah lebih lihai baru sekalian nyapu serumah.” Sahutku

Hahaha... Umi nih! Eh,  Abang punya ide lagi.  Kalau baju yang belum dilipat, umi bantu kirim dari bawah ke atas? Mau ga Umi?”

“Pake apa? Kantor pos?” Aku mulai sedikit bercanda

“Pake tali umi.  Seperti kalo kapal bajak laut?” nanti Abang lempar talinya kebawah, pakai tali putih yang *itu, terus umi bantuin iketin bajunya pake kain, Umi pasti bisa!”

“Bisa apa? Ntar keberatan?” tanyaku lagi.

“Sedikit-sedikitlah Umi.”

“Hmm...” aku agak sedikit kurang yakin.

“Jadi umi sama abang gak bolak-balik naik tangga. Bagus kan ide abang? Setuju umi?” sahutnya lagi.

“Nanti umi pikirkan lagi deh, untuk sementara abang bawa bajunya dicicil dulu, ga pa pa deh” ujarku akhirnya.

“Umi pikirin ya? Abang mau ngerjain sempoa dulu, masih ada 3 baris yang belum abang kerjakan” Sahut altair kepadaku, kemudian meninggalkan aku untuk mengambil sempoanya, dan mengerjakan latihan di bukunya.

Waah...koq jadi berasa agak repot juga.  Aku pikir urusan baju yang hanya tinggal dibawa dan disusun perkara mudah, rupanya ada banyak hal yang harus dipikirkan ulang mengenai kemandirian yang satu ini.

*tali tambang yang biasa dipakai pramuka

#Day2.1
#Harike5
#Tantangan10Hari
#GameLevel2
#KuliahBundaSayang
#MelatihKemandirian
#InstitutIbuProfesional



Komentar

Postingan Populer