Ambil Keputusan




Setelah kemarin ngobrol dari hati ke hati bersama Altair.  Akhirnya hari ini kami mengambil kesepakatan bersama.  Bahwa dalam waktu satu minggu ini, Umi atau Babah akan membantu Altair membawa tumpukan baju yang sudah dilipat dengan syarat Altair sudah mencicil sedikit demi sedikit tumpukan pada saat Altair ke lantai atas.  Umi atau Babah hanya membantu membawakan sisanya pas siang hari sekalian waktu abang mau tidur siang.

“Bagaimana Abang? Setuju?” Tanyaku kepadanya untuk memastikan kesepakatan kami

“Setuju  Umi.  Tapi, sudah satu minggu nanti gimana?” Tanyanya lagi.

“Satu hari sebelum satu minggu, akan kita bicarakan kembali.”

“Mulainya berarti hari ini ya umi?”

“Iya, begitu sore baju kering, baju abang sudah dilipat,bisa mulai dicicil waktu abang mau mandi sore, mau tidur malam, sama paginya setelah ganti baju mau pergi.  Termasuk kapan aja saat abang ke atas, tetap dicicil ya?”

“Iya Umi.  Okee.  Hari ini selasa, jadi satu hari sebelumnya? Sampai hari Minggu aja ya Umi? Tanya Altair lagi

“Bolehlah..., Hari minggu besok berarti ya bang? Ingetin Umi ya?”

“Iyaa...Inget ya Umi..” Sahut abang cepat.

Hahahaha...,ingetinnya pas hari minggu dong sayang.” Ujarku lagi sambil tertawa

Insyaa Allah Umi, abang juga takut lupa...hahahaha” Altair ikut tertawa.

Dan kamipun tertawa bersama. 

...

Alhamdulillah sore ini abang sudah mulai mencicil bajunya, dan semoga selanjutnya tidak perlu diingatkan, lancar-lancar seperti kemandiriannya meletakkan baju kotor langsung, hingga kesepakatan barupun tidak perlu dibuat.  Hehee..

#Day2.2
#Harike6
#Tantangan10Hari
#GameLevel2
#KuliahBundaSayang
#MelatihKemandirian
#InstitutIbuProfesional



Komentar

Postingan Populer